10 Bulan Koma, Remaja Ini Baru Menyadari Dunia Telah Berubah

FOTO: tribunnews.com/indolinear.com
Jumat, 5 Februari 2021
loading...

Indolinear.com, Jakarta – Seorang remaja di Inggris yang mengalami koma awal tahun lalu baru-baru ini terbangun tanpa mengetahui adanya pandemi COVID-19.

Padahal menurut keluarganya, ia terinfeksi virus itu dua kali saat dirawat di rumah sakit.

Dalam sebuah wawancara dengan The Guardian, Sally Flavill Smith mengatakan, keponakannya yang berusia 19 tahun, Joseph Flavill tertabrak mobil saat berjalan di Staffordshire, Inggris, pada 1 Maret 2020, tiga minggu sebelum lockdown COVID-19 pertama di negara itu.

Joseph mengalami cedera otak traumatis dalam insiden itu.

Ia menghabiskan 10 bulan dalam keadaan koma.

Dalam halaman Facebook bernama Joseph’s Journey, yang diluncurkan oleh keluarga Flavill, kerabat Flavill mengatakan bagaimana Joseph mencapai “keadaan sadar minimal”.

Joseph menanggapi perintah sederhana dan mulai berkedip, tersenyum, dan menggerakkan anggota tubuhnya.

“Kesadarannya mulai meningkat sekarang tapi kami tidak tahu apa yang dia ketahui,” kata Sally, dilansir dari Tribunnews.com (04/02/2021).

“Saya tidak tahu harus mulai dari mana.”

“Setahun yang lalu jika seseorang memberi tahu saya apa yang akan terjadi selama setahun terakhir, saya rasa saya tidak akan mempercayainya.”

“Saya tidak tahu bagaimana Joseph akan memahami apa yang telah kita semua alami saat ini.”

Joseph Flavill dinyatakan positif COVID-19 dua kali masih dirawat di rumah sakit.

Karena pembatasan virus corona, hanya ibunya yang dapat mengunjungi rumah sakit tempat dia dirawat dan pusat perawatan tempat dia baru saja dipindahkan, Staffordshire Live melaporkan.

Sally memberi tahu The Guardian bahwa keluarganya telah melihat Joseph di FaceTime.

Mereka memberi tahunya Joseph sedikit demi sedikit tentang apa yang terjadi akibat COVID-19, meski mereka belum menjelaskan gawatnya situasi tersebut.

“Kami memang membicarakannya di telepon, dan kami mencoba membuatnya sadar bahwa kami benar-benar ingin berada di sana sambil memegang tangannya, tetapi kami tidak dapat melakukannya karena COVID-19,” kata Sally kepada The Wali.

“Tapi kami berusaha menjelaskannya sesederhana mungkin; kami tidak benar-benar punya waktu untuk menghadapi pandemi secara berlebihan – rasanya tidak nyata, bukan?”

“Ketika kami benar-benar bisa melakukan kontak tatap muka, itu akan menjadi kesempatan untuk benar-benar mencoba menjelaskan kepadanya apa yang telah terjadi.” (Uli)

INFORMASIKAN PADA SAHABAT: