Proporsional Terbuka meningkatkan Pengetahuan Dan Kesadaran Politik Masyarakat

aktualcom/indolinear.com
Rabu, 6 September 2017

Indolinear.com, Karawang – Isu seputar sistem pemilu masih menjadi perdebatan hangat di kalangan Pansus Pemilu DPR RI. Antara sistem proporsional terbuka dan sistem proporsional tertutup terus dikaji mendalam, mana yang paling ideal untuk sistem pemilu di Tanah Air.

Wakil Ketua DPR RI Fadli Zon saat memberikan sambutan dalam Sekolah Parlemen Kampus 2017 di Aula Kantor Bupati Karawang, baru-baru ini menyatakan, sistem proporsional terbuka jauh lebih besar partisipasi publiknya.

“Ini tentu saja akan meningkatkan pengetahuan dan kesadaran politik masyarakat, sehingga masyarakat kita akan memilih calon-calon terbaik yang ada,” katanya.

Sekedar diketahui, sistem proporsional terbuka yang sudah diterapkan selama dua periode pemilihan. Dimana mereka yang terpilih menjadi legislator adalah yang menuai suara terbanyak.

Sementara dalam sistem proporsional tertutup, ada party list. Parpol mempunyai list 1 sampai 9 dan yang akan terpilih adalah sesuai nomor urut. Pada sistem ini yang akan banyak bekerja adalah mesin partai.

“Dalam sistem proporsional terbuka yang akan lebih banyak bekerja adalah bakal calon anggota legislatif. Caleg nomor urut 1 sampai 9 semuanya mempunyai kesempatan yang sama,” jelas Fadli.

Adapun pada sistem proporsional tertutup, kesempatan itu hanya ada di nomor urut 1 atau 2, tergantung dari kekuatan parpol tersebut.

“Artinya, dalam pemilu nanti, partisipasi publik jauh lebih tinggi pada sistem proporsional terbuka, karena semua caleg akan melakukan sosialisasi ke semua arah dapil dan semua elemen masyarakat,” terangnya.

dengan sistem ini juga akan jauh lebih meriah, karena semua caleg menggunakan berbagai macam strategi untuk melakukan pendekan pada konstituennya masing-masing, sambungnya.

“Sistem proporsional tertutup bisa diproyeksikan, partisipasi masyarakat akan lebih rendah, karena yang lebih banyak bekerja adalah mesin partai,” demikian Fadli. (uli)